Gang Madat


“Gak ade orang betawi yang madat”

“Tuh ncek, ccek, ude pade kuruus bener, die pade madat. Kerjaannya sih ade, keliatan die nge gergaji kayu. Kayak bikin lemari. Die nyedot madat, trus die ngegergaji lagi”.

Rumah Haji Muhammad Shaleh, terletak di gang madat. Sekarang jalan itu sudah berganti nama menjadi Jalan Keselamatan. Ci’ Nabun, begitu biasanya nenek kami dipanggil, bercerita bahwa sejak sebelum kemerdekaan Indonesia, daerah itu sudah padat rumah. Sebagian besar, rumah disana masih bilik. Hanya beberapa rumah saja yang sudah menggunakan dinding batu. “Rumah babe sih udah bukan bilik lagi” tambah ci’ Nabun. Para anak dan cucu memanggil beliau dengan sebutan “mami”. Sedangkan untuk suami beliau dipanggil dengan sebutan “papi”.

Saya bertanya pada beliau: “Mami..Dulu di gang madat, di sebelah mana tempat orang pake madat?”. Cerita dilanjutkanoleh ci’ Nabun “rumah si Ancong, dulu masi bilik, di situ ada orang pade madat, sebelah kanan rumahnya juga dipake madat, terus ada tukang gado-gado, nah die enggak madat, sebelahnye lagi ncek-ncek punye rume bilik, nah disitu juga dia madat”

Kalau mendengar cerita sesepuh kami ini, wajar saja jalan itu dinamai gang madat. Karena memang banyak rumah-rumah di situ yang penghuni pemadat.

Rasa ingin tahu saya makin mengepul, “orang mana yang waktu itu jadi pemadat, mi.. ? orang betawi ada yang ikut jadi pemadat ga?” . Mami menjawab “waktu itu sih yang keliatan ncek-ncek, Mami same temen-temen saat main cuman bisa’ ngintip-ngintip dari jauh aje. Ga ada orang betawi yang madat” Kemudian beliau mengulangi lagi “ga ada tuh orang betawi yang jadi pemadat waktu itu”

Orang cina yang jadi pemadat itu apakah korban perang candu sebelumnya ya? Hati ku bertanya-tanya.

Saya melanjutkan ngobrol selepas maghrib ini bersama nenekku ini “Jadi rumah babe sebelahnya itu tempat orang madat ya? Dan banyak rumah yang penghuninya tiap hari madat, hebat juga orang betawi disitu ga terpengaruh sama pemadat”

Beliau kembali bercerita “waktu itu ga ada orang betawi yang pake begituan, nah anak-anaknya kemudian baru deh mulai ade yang kena barang begituan”

Hufff..setelah beberapa generasi akhirnya madat berhasil juga mencoreng anak-anak betawi. Aku menghela nafas.

Di Gang Madat, siapa yang biasa bikin kue? Mami menjawab “Ibu nya si Anchong itu tukang kue, dari mane-mane banyak yang dateng bawa keranjang untuk bawa kue dari itu rumah. Orang-orang cina yang pade beli, die jual macem-macem kue. Jual kue talam, lapis biase (legit), lapis gelas, kue pepe’, bolu, tapi kite ga beli dari die, jadi ga tau rasanye kayak gimane. Kite sih beli dari.. ade orang betawi yang jualan juga macem-macem kue”

Nah kalo Sate Manis Betawi gimane? Ape banyak yang bikin?. Ci’ Nabun nge jawab “ Selain keluarge kite ada juga kali yang bikin, tapi keluarge kite keluarge besar, dari gang satu sampe ke gang laen (menggambarkan blok satu ke blok lainnya) itu masih sodare semue, di rumah bikin, cing mey bikin, banyak dari keluarga kite yang bikin”.

Dari cerita-cerita nenek kami, bahwa hanya orang betawi tertentu saja dulu yang bikin. Jadi Sate Manis Betawi itu makanan mewah. Dan Cuma ada di daerah betawi kota. Niscaya tidak akan ditemui sate ini di daerah betawi pinggir. (RR)

Ayo pesan sekarang Sate Manis Betawi.Telpon aja di 0811 976 412 (Shinta) untuk pemesanan . 1kg nya cuman Rp.150.000/kg. Belum ongkir yach.. Inget untuk konfirmasi dulu yach untuk pemesanan. Apalagi untuk pemesanan 5kg ke atas. Pastilah.. ngobrol dulu biar semuanya enak.

Punya acara kantor, arisan keluarga, pesta nikah, sunatan, acara komunitas? Cobain dulu pesen Sate Manis Betawi. Bikin nambah-nambah. Selamat makaan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s